Muslimin Sindangkerta

sukseskan wajib belajar 12 tahun

Mengkaji Tujuan Zakat

Posted by musliminsindangkerta pada 3 September 2010

Zakat adalah salah satu Rukun Islam yang lima. Ia dibebankan kepada orang-orang yang mampu untuk diberikan kepada orang-orang yang membutuhkannya. Lalu apakah tujuan zakat?

Zakat merupakan salah satu ibadah maliyyah (yang berhubungan dengan harta) yang dapat dijadikan jalan oleh seorang hamba untuk mendekatkan dirinya kepada sang Khaliq. DR. Muhammad Bakr Ismail mengatakan:

“Zakat merupakan ibadah maliyyah yang dapat dijadikan oleh seorang hamba untuk mendekatkan diri kepda Sang Khaliq ‘azza wa jalla. Jika seorang hamba menunaikannya dengan sempurna, sesuai dengan aturan yang benar, ikhlas dan hanya mencari ridho Allah SWT, tidak ada maksud ingin di puji orang, maka akan menjadi sebab terbebasnya dari adzab api neraka, dan masuk ke dalam surga, sebagaimana telah ditegaskan ayat al-Qur’an dan hadits NAabi.” (Al-Fiqh al-Wadhih min al-Kitab wa al-Sunnah, Juz I. Hal 464)

Ini adalah dimensi vertikal zakat, yakni sebagai sarana untuk membangun hubungan rohani kepada ALLAH SWT. Sedangan aspek sosial zakat terletak pada semangat kepedulian sosial yang menjadi misi utama ibadah ini. Zakat diwajibkan kepada orang-orang yang memiliki harta lebih, dan diperuntukkan bagi orang-orang yang membutuhkan. Hal ini sesuai dengan penjelasan Nabi Muhammad SAW:

“Diriwayatkan dari Ibn ‘Abbas RA bahwa Nabi SAW bersabda kepada Mu’adz bin Jabal ketika mengutusnya ke Yaman. “(Wahai Mu’adz) Beritahukan kepada mereka bahwa Allah SWT mewajibkan kepada mereka (untuk mengeluarkan) zakat, yang diambil dari orang-orang kaya di antara mereka dan diberikan kepada orang-orang fakir diantara mereka.” (Shahih al-Bukhari, 1308)

Syah Waliyullah al-Dahlawi mengatakan:

“Ketahuilah bahwa ajaran yang paling prinsip dalam zakat adalah mewujudkan dua kemaslahatan. (pertama), kemaslahatan yang dimaksudkan untuk melatih diri sendiri, karena harta berpotensi menyebabkan kekikiran. Padahal kekikiran itu merupakan akhlaq yang paling buruk serta berbahaya dalam kehidupan. Orang-orang yang bakhil ketika ia mati, hatinya akan selalu bergantung pada hartanya. Dia disiksa sebab hal itu. Maka siapa saja yang membiasakan dirinya untuk menunaikan zakat, dan menghilangkan sifat kikir dan rakus dari dirinya, hal itu akan bermanfaat bagi dirinhya.

(kedua) kemaslahatan drasakan oleh negara (masyarakat). Karena didalam negara itu pasti ada orang-orang yang tidak mampu dan orang-orang yang membutuhkan. Fenomena itu tentu menguntungkan satu golongan dan memberatkan golongan yang lain. Maka andaikata tidak ada aturan yang dimaksudkan untuk meringankan beban para fakir miskin dan orang-orang yang membutuhkan, niscaya mereka akan menderita dan mati kelaparan.” (Hujjatullah al-Balighah, Juz II. hal 100-101)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: